Cerita Kelahiran Abang Bazil

Sabtu, 9 Januari 2016

Pagi itu saya bangunin Mr HK yang janji mau temenin saya jalan pagi supaya anak bayi dalam perut ini ngajakin keluar. Kita berdua jalan keliling kampung dari rumah kedepan terus balik lagi. Jalannya juga santai banget sambil ngobrol ngalor ngidul. Setelah jalan pagi pulangnya mampir dirumah mertua rebahan disana sampe Mr HK ketiduran dan saya sudah bolak-balik kamar mandi tapi belum sering banget masih bisa saya tahan ko.

Sorenya Mr HK mau main basket dan saya minta dianterin ke rumah ibu saya aja sambil nunggu dia selesai main basket. Pas sampe rumah ibu saya frekuensi pipis mulai sering dan disertai sedikit mules. Saya bilang sama ibu saya kalau saya sudah mules itu jam setengah 4 sore, dan mulesnya pun berlanjut sampai magrib tapi gak terlalu cepet jaraknya masih setengah jam sekali.

Saya telp Mr HK buat jemput saya dirumah ibu, setelah magrib Mr HK sampai dirumah ibu saya dan saya bilang kayaknya aku mau lahiran deh. Udah mules banget nih, tapi saya masih dalam keadaan tenang dan gak panik. Akhirnya saya dan ibu saya pulang kerumah saya jalan kaki dan Mr HK naik motor pulang kerumah. Sampai dirumah saya sudah ada ibu mertua yang lagi siapin kain untuk lahiran saya. Padahal saya sudah siapin tas dan segala perlengkapannya untuk lahiran jadi pas sudah mules tinggal dibawa aja.

Dirumah saya pun sudah rame orang tua dan mertua kumpul temenin saya, dan saya masih tetep bolak-balik ke kamar mandi. Sampai jam 9 malam saya mertua saya bilang ke suami untuk bawa saya ke klinik tempat saya lahiran nanti. Yaudah saya kesana sama suami naik motor, iya beneran naik motor padahal mules tapi masih bisa ditahan mulesnya. Pas sampe klinik di cek sama bidan ternyata belum ada pembukaan baru kontraksi aja. Yaudah saya balik lagi kerumah, pas sampe rumah sudah ada temen-temennya Mr HK katanya mau temenin saya supaya gak mules. Semaleman saya gak bisa tidur gelisah terus saya pipis terus tapi gak bisa kalo pipis gak dikamar mandi. Ibu saya keliatan banget teler nemenin saya yang gelisah (maapin bu) haha

Minggu, 10 Januari 2016

Sampai pagi pun saya masih mules dan bolak-balik ke kamar mandi padahal ibu saya suruh saya pipis ditempat aja gak usah ke kamar mandi tapi saya gak bisa. Pagi itu saya disuruh sarapan sama ibu katanya supaya kuat saya yang lagi mules begitu mana nafsu ya sarapan. Akhirnya jam 9 pagi udah gak kuat bangunin Mr HK yang abis begadang buat anterin saya ke klinik.

Jam 11 pagi kita baru berangkat ke klinik, dan pas masuk mobil byaarr tau-tau air keluar dari bawah yang ternyata air ketuban saya sudah pecah. Alhamdulillah kliniknya deket sama rumah pas sampe langsung dicek ternyata sudah pembukaan empat dan masih nunggu enam pembukaan lagi.Pas sampe klinik dan bilang mau lahiran saya langsung dibawa di ruang bersalin dan disitu saya ditawarin mau nunggu disini aja apa jalan-jalan dulu supaya cepet pembukaannya, saya pilih buat nunggu diruangan aja sambil disuruh miring ke kiri supaya cepet. Diruang bersalin saya ditemenin Mr HK, ayah dan ibu. Saya minta Mr HK tetep temenin saya dan kita ngobrol ketawa-ketawa buat ngalihin mules saya, disini mulesnya beda banget sama malem lebih sering dan lebih luar biasa rasanya.

Bidan masuk buat ngecek jam 12 sudah pembukaan enam, oke naik dua selama satu jam saya miring ke kiri dan ngobrol lagi sambil minum air putih. Satu jam kemudian saya dicek lagi dan sudah pembukaan delapan alhamdulillah gak berhenti-berhentinya berdoa supaya dilancarkan dan dimudahkan proses lahirannya. Pas pembukaan delapan bidannya bilang kita bantu untuk pembukaan sembilan dan sepuluh ya bu. Dan ternyata dibantunya itu begini pas saya mules saya harus bilang terus kaki saya diangkat ke atas dan tangannya bidan masuk kedalam miss v saya yang rasanya ampun deh sakit luar biasa. Sambil bidannya bilang sudah sembilan bu satu lagi ya ayo bu yang pinter!

Mules kedua saya teriak lagi dan bidannya langsung sigap ngelakuin hal kaya dipembukaan sembilan. Terus bilang oke sudah lengkap bu pembukaannya tapi jarak bayinya masih jauh yang pinter ngedennya ya bu, terus diajarin ngeden yang bener. Dan persiapan keluarin anak bayi pun dimulai saya ngeden sekali bidannya bilang iya begitu dan ternyata itu cuma latihan belum beneran, ampun deh

Asisten bidan nyamperin saya terus bilang ibu ngeden ya nanti pas ngeden saya bantu dorong dari atas supaya bayinya turun saya iya iya aja yang penting selamet, Mr HK tugasnya kontrol saya supaya saya gak merem pas ngeden dan saya gak perlu teriak-teriakan lebay. Oke saya mulai atur nafas dan siap ngeden bidannya bilang iya bu bagus sedikit lagi terus tau-tau bidannya pegang gunting dan miss v saya digunting yang gak berasa sama sekali. Ngeden pertama selesai terus lanjut persiapan ngeden kedua sambil atur nafas sebaik-baiknya dan saya mulai ngeden lagi di sini saya sempet nyerah terus Mr HK bisikin sebentar lagi sayang kepalanya sudah keluar pas diomongin begitu saya langsung semangat 45 dan langsung terusin ngeden semampu saya dan keluar gitu aja anak bayi yang kata bapaknya terjun keluarnya karna tangannya diatas kepala. Lahir tepat di jam 14:12 Wib tanggal 10 Januari 2016

Perasaannya setelah lahiran? Jangan ditanya luar biasa lega dan seneng banget bisa ngerasain lahiran dengan proses normal dan dimudahkan semua prosesnya bayinya sehat dan tidak kurang apapun.

Setelah lahiran saya keliyengan dan ngantuk banget, saya sempet di observasi dulu karena pusing jadi baru bisa pindah ke kamar sebelum magrib.

Sampai tulisan ini dibuat anak saya sudah 6 bulan sekarang haha telat banget ya sayanya terlalu sibuk karena punya mainan baru yang gemesin dirumah 🙂

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s