Menuju Desa Tertinggi Pulau Jawa

Saya sedang dikereta menuju stasiun pasar senen dari purwokerto

Kamis 25 September 2014
Saya dan adik saya sudah packing untuk Liburan ke purwokerto mengunjungi rumah orang tua temen kuliah saya. Kita sebelumnya sudah sepakat untuk ketemu di cilandak town square. Saya dan adik saya sampai citos jam 7 malam dan langsung menuju salah satu restoran siap saji disana. Diperjalanan menuju restoran saya dan adik saya melewati salah satu toko yang sedang promo buy 1 get 1 namanya toko wakai. Saya dan adik saya langsung saling pandang dan memutuskan untuk masuk ketoko itu dan membeli Dua pasang sepatu (kekhilafan manusia pertama) 🙈🙈🙈

Setelah selesai Transaksi di kasir saya dan adik saya melanjutkan perjalanan ke restor siap saji. Disana sudah berkumpul teman”saya yang lain. Sebelum berangkat kita Isi perut dan Sholat isya dulu supaya tenang diperjalanan. Jam 8.30 kita berangkat menuju purwokerto.

Perjalanan menuju purwokerto ramai lancar. Kita sempat terhambat karena ada bus yang nabrak tiang listrik saya lupa nama daerahnya apa yang pasti insiden itu berhasil bikin saya tidur pulas 1jam lebih.

Jam 8 pagi kita sudah sampai di purwokerto dirumah teman saya. Kita sarapan dan istirahat disana sambil menunggu waktu Sholat jumat. Setelah Sholat jumat kita makan siang dulu dan melanjutkan perjalanan menuju wonosobo dan Dieng.

Purwokerto – Dieng itu sekitar 5jam perjalanan Naik Mobil pribadi. Kita banyak berhenti untuk Sholat dan istirahat Baru sampai wonosobo jam 5.45 pas banget magrib waktu sana.

Sholat magrib di mesjid Agung wonosobo dekat alun”dan melanjutkan makan malam disana makan bakso depan mesjid Agung baksonya enak dan murah kita ber8 cuma bayar Rp. 102.000 itu sudah termasuk 5 sate usus dan gorengan 15 buah plus lontong.

Selesai makan lanjut perjalanan menuju dieng. Kita sampai Dieng jam 8.30 malam. Dan menginap di Homestay Flamboyan tempatnya enak recommended banget buat yang pergi sama temen”ataupun keluarga. Sampai Homestay saya tepar langsung Naik ke tempat tidur dan selimutan Dieng dingin banget kalo malam Hari. Saya tidur pulas dan bagun jam 3 subuh kita mau Naik ke puncak Sikunir padahal niat awalnya mau ke prau tapi yang lain pada gak sanggup karena Capek di perjalanan dan kita gak ada persiapan sama sekali untuk Naik ke prau.

Jam 4 subuh kita berangkat menuju Sikunir dan sempat salah jalan kita nyasar ke arah Dieng Pleatau theater dan perjalanan kesana gelap banget akhirnya mutusin Muter balik dan Tanya warga sekitar. Kebetulan pas nanya warga sekitar ada Mobil yang mau kesana juga jadi kita konvoi sampai Sikunir.

Jam 5 kita sampai desa tertinggi pulau jawa dan bersiap untuk Naik. Sampai diatas puncak Sikunir set6 pagi dan kita dapet sunrise sampai golden sumpah bagus banget

image

Ini jadi pengalaman kedua buat saya dan pengalaman pertama untuk adik dan teman”saya. Tetapi ini jadi pengalaman pertama untuk saya karena pertama kali saya kesini saya gak dapet sunrise 😥

image

Kita foto”disana sampai puas dengan spot terbaik. Jam 7 kita Turun sampai dibawah kita mampir di salah satu warung makan kue pancong khas Dieng (khas karena gulanya ikut dimasak kalo di tangerang kan gulanya ditabur diatas kue) dan makan Tempe kemul yang enak banget. Tempe kemul itu sebenernya Tempe tepung dikasih nama kemul yg dalam bahasa jawa artinya selimut di Dieng Tempe kemul ini dibuat pake tepung singkong dicampur tepung terigu jadi rasanya crunchy enak banget deh makannya panas”cocok banget sama udara Dieng yang dingin.

Selesai makan kita lanjut perjalanan menuju telaga warna. Sebelum sampai gapura kita lihat negeri di atas awan.

image

Keliatan gak awannya? 😁😁
Indonesia kaya banget Indah banget bangga banget deh jadi anak Indonesia dengan segala kekayaan dan keindahannya.

Selesai di Sikunir dan sekitarnya kita lanjut ke telaga warna. Masuk kesini pake Tiket satu orang Rp. 5.000. Disini juga kita bisa sewa pemandu wisata untuk menjelaskan Sejarah telaga warna cuma bayar Rp.30.000 kita diajak ke gua sekitar telaga warna.

image

Setelah dari telaga warna kita lanjutin perjalanan ke Candi Arjuna. Oh Iya jangan lupa beli carica oleh”khas Dieng.
Di Candi Arjuna kita bayar restribusi Rp. 10.000 perorang. Kemarin saya kan 8 orang tapi cuma bayar Tiket untuk 5 orang aja yang 3 orang free doong 😁

image

Dari Candi Arjuna kita balik ke Homestay lunch dan Cek out. Setelah ini kita mau jalan”di sekitar jogjakarta.

To be continue 😆